Lima kekecewaan terbesar di Piala Dunia Kriket ICC

Banyu Uwir

Lima kekecewaan terbesar di Piala Dunia Kriket ICC

Afghanistan mengalahkan juara bertahan Inggris dengan 69 run di Piala Dunia Kriket Putra ICC 2023 untuk memberikan salah satu kejutan terbesar dalam sejarah turnamen.

Pelatih Afghanistan asal Inggris Jonathan Trott mengatakan hal itu “akan memakan waktu cukup lama [for the result] untuk tenggelam” setelah kemenangan tak terduga timnya di New Delhi pada hari Minggu.

Ini bukan pertama kalinya salah satu tim peringkat teratas kalah dalam pertandingan Piala Dunia Kriket dari lawan yang kurang diunggulkan.

Berikut ini beberapa kejutan terbesar dalam sejarah turnamen ini:

India mematahkan supremasi India Barat

India mengalahkan Hindia Barat dengan 43 run di Lord’s pada 25 Juni 1983 untuk memenangkan gelar Piala Dunia Kriket pertama mereka.

Mereka mengejutkan juara bertahan dua kali itu di final turnamen tahun 1983, setelah mencapai Piala Dunia dengan hanya 17 kemenangan dalam sembilan tahun pertama mereka sebagai tim satu hari internasional (ODI).

Pasukan Kapil Dev hanya berhasil mencetak 183 – dengan pencetak gol terbanyak, Kris Srikkanth, hanya mencetak 38 – karena pemain cepat Hindia Barat Andy Roberts, Michael Holding, dan Malcolm Marshall tidak menunjukkan belas kasihan.

Tapi kemudian, Mohinder Armanath (3-12) dan Madan Lal (3-31) mencekik batsmen Hindia Barat yang flamboyan, dengan Viv Richards mencetak skor tertinggi 33 untuk timnya.

Kemenangan gelar membuat Dev dan anak buahnya menjadi pahlawan dalam semalam di negara mereka saat demam kriket benar-benar mencengkeram negara Asia Selatan.

Irlandia mengalahkan Pakistan

Irlandia mengalahkan Pakistan dengan tiga gawang di Kingston, Jamaika pada 17 Maret 2007, untuk kemenangan pertama mereka di turnamen tersebut.

Irlandia menandai Hari St Patrick dengan penuh gaya dengan menyingkirkan Pakistan dari Piala Dunia 2007 di Jamaika setelah serangan Irlandia mengalahkan raksasa Asia itu dengan hanya 132, dengan perintis Inggris masa depan Boyd Rankin mengambil tiga gawang.

Irlandia mengalami keruntuhannya sendiri sebelum Kevin O’Brien dan Trent Johnston membawa mereka meraih kemenangan.

Namun ada catatan tambahan yang suram pada pertandingan tersebut ketika pelatih Pakistan Bob Woolmer meninggal di kamar hotelnya malam itu.

Kenya di Odombe mengalahkan Hindia Barat Lara yang perkasa

Kenya mengalahkan Hindia Barat dengan 73 run di Pune pada Piala Dunia 1996.

Memukul lebih dulu, Kenya berjuang keras untuk mencetak 166 pukulan habis-habisan di pertandingan penyisihan grup ini, dengan Courtney Walsh dan Roger Harper masing-masing mengambil tiga gawang.

Namun dalam apa yang digembar-gemborkan sebagai salah satu kejutan terbesar yang pernah ada pada saat itu, negara Afrika tersebut menyaksikan pemain bowling pembuka Rajab Ali mengklaim hadiah gawang Brian Lara hanya dalam delapan putaran.

Hanya Harper dan Shivnarine Chanderpaul, yang 19 runnya menempati 48 bola, mencapai dua digit untuk Hindia Barat yang dikeluarkan hanya dengan 93 bola.

Maurice Odombe memainkan peran kapten dengan 3-15 dari 10 overnya.

O’Brien yang melepuh melanda Inggris

Irlandia kembali melakukannya di Piala Dunia 2011, mengalahkan Inggris dengan tiga gawang di Bengaluru.

Inggris dikalahkan oleh Kevin O’Brien dalam satu abad Piala Dunia tercepat saat Irlandia menunjukkan kekuatan pembunuh raksasa mereka sekali lagi.

Trott, pelatih Afghanistan saat ini, menerima kejutan sebagai salah satu pemukul terbaik Inggris di India pada tahun 2011.

Inggris mengumpulkan 327 yang tampaknya mengesankan untuk delapan, dengan Trott membuat 92 dan Ian Bell 81, meskipun empat gawang John Mooney mencegah total yang lebih besar.

Sebagai balasannya, Irlandia kehilangan kapten William Porterfield sebelum mereka bisa mencetak gol, tetapi Kevin O’Brien memanfaatkan kesempatannya untuk bersinar dengan menghancurkan seratus bola di Piala Dunia hanya dengan 50 bola, dengan 13 empat dan enam enam.

Setelah dia keluar, 33 gol Mooney yang tidak keluar memastikan kemenangan menakjubkan dengan lima bola tersisa.

Bangladesh mengejutkan India yang bertabur bintang

Bangladesh mengalahkan India dengan lima gawang di Port of Spain, Trinidad di Piala Dunia Kriket ICC 2007.

Barisan batting bertabur bintang India, yang terdiri dari orang-orang seperti Sachin Tendulkar, Rahul Dravid dan Yuvraj Singh, digabungkan untuk 191 run berkat penampilan bowling yang mengesankan oleh perintis Mashrafe Mortaza dan pemintal lengan kiri Abdul Razzak.

Pembuka muda Bangladesh bernama Tamim Iqbal mengumumkan dirinya di panggung dunia dengan mengalahkan bowling India dalam 51 pukulannya. Pemain berusia 18 tahun itu dibantu oleh penjaga gawang Mushfiqur Rahim dan pemain bintang lainnya Shakib Al Hasan saat mereka membawa pulang tim mereka dalam kemenangan bersejarah atas tetangga mereka yang lebih besar dan perkasa.

Penggemar Bereft India menunjukkan kemarahan mereka di rumah dengan membakar patung pemain bintang mereka.